Beranda | Peta Situs | FAQ | Tautan | Kamus | Hubungi Kami | Karir
  Search
I C B I
Indonesia Composite Bond Index
296.1578
Previous Change Change (%)
295.8019
0.3559
0.12
Jakarta, 20 September 2020
| September 2020 ||Maturity Update | SPN03200903 (03-Sep-20), MFIN03ACN3 (07-Sep-20), SMII02ACN2 (08-Sep-20), SMSMII01ACN3 (08-Sep-20), SPN12200911 (11-Sep-20), SPN-S 11092020 (11-Sep-20), BEXI04ACN6 (13-Sep-20), SMBEXI01CN4 (13-Sep-20), PBS006 (15-Sep-20), BEXI02CCN6 (16-Sep-20), BMTR01CN2 (19-Sep-20), SIBMTR01CN2 (19-Sep-20), TBIG02CN3 (19-Sep-20), SITINS01ACN1 (28-Sep-20), TINS01ACN1 (28-Sep-20).   || IBPA Benchmark Rates (18/9/2020) :FR0080 (14.75 Yr) - Yield 7.3939% Price 100.9258% --  FR0081 (4.74 Yr) - Yield 5.5089% Price 104.0750% --  FR0082 (10.00 Yr) - Yield 6.8522% Price 101.0559% --  FR0083 (19.59 Yr) - Yield 7.4101% Price 100.9125% --  
  
Minimize

Ditulis Oleh : Dimas Andi, Sumber : https://investasi.kontan.co.id/

PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) telah mencatatkan penerbitan Obligasi Berkelanjutan IV Tahap I Tahun 2020 sekaligus Sukuk Ijarah Berkelanjutan IV PLN Tahap I Tahun 2020 di Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (9/9).

Asal tahu saja, perusahaan pelat merah tersebut telah menyelesaikan penerbitan obligasi dan sukuk yang memiliki total emisi mencapai Rp 1,87 triliun pada Selasa (8/9). Pihak yang bertindak sebagai wali amanat untuk penerbitan instrumen ini adalah PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.


Adapun pihak penjamin pelaksanaan emisi terdiri dari PT Bahana Sekuritas, PT BCA Sekuritas, PT BNI Sekuritas, PT Danareksa Sekuritas, PT Indo Premier Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk.

Baca Juga: Link Net (LINK) perpanjang kontrak pemanfaatan tiang listrik PLN

Berdasarkan keterbukaan informasi BEI pada Selasa (8/9), PLN menerbitkan obligasi dan sukuk yang masing-masing terdiri dari 5 seri. Di mana untuk obligasi terdiri dari:

Obligasi Berkelanjutan IV PLN Tahap I Tahun 2020 Seri A memiliki nilai emisi sebesar Rp 312 miliar dan tingkat bunga 6,70%. Seri ini bertenor 5 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2025.
Obligasi Seri B memiliki nilai emisi sebesar Rp 28 miliar dan tingkat bunga 7,25%. Seri ini bertenor 7 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2027.
Obligasi Seri C memiliki nilai emisi sebesar Rp 158 miliar dan tingkat bunga 7,90%. Seri ini bertenor 10 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2030.
Obligasi Seri D memiliki nilai emisi sebesar Rp 841 miliar dan tingkat bunga sebesar 8,65%. Seri ini bertenor 15 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2035.
Obligasi Seri E memiliki nilai emisi sebesar Rp 161 miliar dan tingkat bunga sebesar 8,86%. Seri ini bertenor 20 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2040.
Sementara itu, sukuk PLN terdiri dari:

Sukuk Ijarah Berkelanjutan IV PLN Tahap I Tahun 2020 Seri A memiliki nilai emisi sebesar Rp 39 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp 2,61 miliar per tahun. Seri ini bertenor 5 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2025.
Sukuk Ijarah Seri B memiliki nilai emisi sebesar Rp 35 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp 2,53 miliar per tahun. Seri ini bertenor 7 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2027.
Sukuk Ijarah Seri C memiliki nilai emisi sebesar Rp 200 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp 15,80 miliar per tahun. Seri ini bertenor 10 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2030.
Sukuk Ijarah Seri D memiliki nilai emisi sebesar Rp 56 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp 4,84 miliar per tahun. Seri ini bertenor 15 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2035.
Sukuk Ijarah Seri E memiliki nilai emisi sebesar Rp 46,50 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp 4,11 miliar per tahun. Seri ini bertenor 20 tahun dan akan jatuh tempo pada 8 September 2040.
Lebih lanjut, PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menyematkan peringkat idAAA (Triple A) untuk Obligasi Berkelanjutan IV PLN Tahap I Tahun 2020 dan idAAA(sy) (Triple A Syariah) untuk Sukuk Ijarah Berkelanjutan IV PLN Tahap I Tahun 2020.

Tags:
Copyright © 2009 PT Penilai Harga Efek Indonesia. All rights reserved. Disclaimer