Beranda | Peta Situs | FAQ | Tautan | Kamus | Hubungi Kami | Karir
  Search
I C B I
Indonesia Composite Bond Index
264.6092
Previous Change Change (%)
264.6931
0.0839
0.03
Jakarta, 24 Juli 2019
| Juli 2019 ||New Issuance| Pembangunan Jaya Ancol Tbk, PT (02 Juli 2019), Bank Maybank Indonesia Tbk, PT (03 Juli 2019), Sarana Multigriya Finansial (Persero), PT (04 Juli 2019), Bank QNB Indonesia Tbk, PT (05 Juli 2019), Bank UOB Indonesia, PT (05 Juli 2019), J Resources Asia Pasifik Tbk, PT (05 Juli 2019), Mandala Multifinance Tbk, PT (05 Juli 2019), Waskita Beton Precast Tbk, PT (05 Juli 2019), Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (09 Juli 2019), Mora Telematika Indonesia, PT (09 Juli 2019) |Matured | SPN-S 03072019 (03 Juli 2019), SPN12190704 (04 Juli 2019), SPN-S 09072019 (09 Juli 2019), SPN03190710 (10 Juli 2019), SPN03190724 (24 Juli 2019), PPGD13C (01 Juli 2019), BTPN03BCN1 (01 Juli 2019), PPRO01A (01 Juli 2019), ADHI01BCN1 (03 Juli 2019), SMAR01BCN1 (03 Juli 2019), BSDE01CCN1 (04 Juli 2019), BFIN04ACN1 (06 Juli 2019), PIHC01B (08 Juli 2019), MFIN03ACN1 (10 Juli 2019), PPGD02CCN2 (11 Juli 2019), MEDC02ACN1 (15 Juli 2019), NISP03ACN1 (16 Juli 2019), IIFF01A (19 Juli 2019), SMMF01ACN1 (21 Juli 2019), ADMF03BCN4 (26 Juli 2019), SMADMF02BCN2 (26 Juli 2019).   || IBPA Benchmark Rates (24/7/2019) :FR0068 (14.65 Yr) - Yield 7.5988% Price 106.7722% --  FR0077 (4.81 Yr) - Yield 6.6552% Price 105.9500% --  FR0078 (9.82 Yr) - Yield 7.2454% Price 106.9500% --  FR0079 (19.74 Yr) - Yield 7.7606% Price 106.1338% --  

Ditulis Oleh : Dimas Andi, Sumber : https://investasi.kontan.co.id

Walau menjadi fasilitas yang dapat memenuhi kebutuhan investor tertentu, penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) melalui private placement cenderung melambat di empat bulan pertama tahun 2019.

Berdasarkan data Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemkeu, sejak awal tahun hingga 23 April lalu baru ada 4 seri SBN yang diterbitkan lewat mekanisme private placement dengan nilai kumulatif sebesar Rp 5,64 triliun.

Padahal, di kuartal empat tahun lalu, pemerintah cukup gencar menerbitkan SBN lewat private placement. Tercatat ada 8 seri SBN dengan total nilai Rp 12 triliun yang terbit melalui private placement.

Analis Fixed Income MNC Sekuritas I Made Adi Saputra menyampaikan, rendahnya frekuensi dan nilai private placement SBN sejauh ini lebih disebabkan oleh target dan realisasi penerbitan SBN yang tergolong tinggi melalui lelang secara reguler.

Hal ini sejalan dengan kebijakan front loading yang dilakukan oleh pemerintah dengan lebih menggenjot penerbitan SBN di semester pertama.

Sebagaimana diketahui, di kuartal satu lalu pemerintah menargetkan penerbitan SBN lewat lelang sebesar Rp 185 triliun. Ternyata, realisasi yang didapat jauh lebih besar yakni Rp 221,62 triliun.

“Wajar pemerintah tidak sering melakukan private placement di awal tahun. Investor pun sejauh ini masih antusias masuk ke lelang reguler dengan nilai penawaran yang besar,” terang dia, Rabu (24/4) lalu.

Kondisi berbeda terjadi di kuartal empat tahun lalu yang mana lelang SBN reguler hanya berlangsung hingga bulan November. Alhasil, kelompok investor institusi yang belum sempat memenuhi syarat penempatan dana di SBN mengajukan private placement ke pemerintah.

Penurunan aktivitas private placement SBN sejatinya tidak mempengaruhi pergerakan yield atau harga Surat Utang Negara (SUN) di pasar sekunder.

Pasalnya, seri-seri yang diterbitkan dengan cara tersebut umumnya jarang diperdagangkan di pasar sekunder seperti seri non acuan atau seri yang jarang diikutsertakan dalam lelang.

Justru, kondisi pasar obligasi domestik yang pada akhirnya menentukan proses private placement SBN. “Saat yield SUN turun, maka posisi tawar pemerintah dalam memenangkan yield dan penyesuaian syarat-syarat private placement kepada investor akan meningkat,” ungkap Ekonom PT Pemeringkat Efek Indonesia Fikri C. Permana, Rabu silam.

Senada, Made menilai, di tengah tren penurunan yield SUN sejak awal tahun, pemerintah dengan modal posisi tawar yang kuat cenderung mengabulkan permintaan private placement SBN untuk seri-seri tenor panjang.

Sebab, pemerintah berkesempatan memperoleh dana yang lebih besar dari investor lewat penerbitan SBN tenor panjang lewat private placement. Lagi pula, seiring masih stabilnya pasar obligasi, investor juga tak keberatan membeli seri-seri tenor panjang.

Lebih lanjut, Fikri memperkirakan ruang penerbitan SBN lewat private placement yang lebih marak masih cukup terbuka dalam beberapa waktu ke depan.

Ini mengingat kebutuhan pemerintah untuk memenuhi pembiayaan APBN tahun 2019 masih cukup tinggi. Apalagi, sampai salah satu sumber pendapatan pemerintah yaitu pajak masih melambat.

Di sisi lain Made meyakini, seiring jadwal lelang SBN reguler masih banyak dan minat investor untuk mengikuti lelang masih tinggi, pemerintah belum akan jor-joran menerbitkan SBN lewat private placement.

“Untuk saat ini, kalau pemerintah butuh dana kemungkinan akan cenderung memanfaatkan fasilitas lelang biasa yang lebih kompetitif,” terangnya.

Tags:
Copyright © 2009 PT Penilai Harga Efek Indonesia. All rights reserved. Disclaimer