Beranda | Peta Situs | FAQ | Tautan | Kamus | Hubungi Kami | Karir
  Search
I C B I
Indonesia Composite Bond Index
235.9004
Previous Change Change (%)
236.4363
0.5359
0.23
Jakarta, 14 November 2018
| Oktober 2018 ||New Issuance| - |Matured | SPN12181004 (04 Oktober 2018), SPN-S 04102018 (04 Oktober 2018), SANF01CN3 (06 Oktober 2018), PPGD03ACN1 (13 Oktober 2018), ORI012 (15 Oktober 2018), WSKT01ACN2 (16 Oktober 2018), SPN03181018 (18 Oktober 2018), FIFA03ACN2 (20 Oktober 2018), SMFP04ACN2 (23 Oktober 2018), ADMF02CCN2 (24 Oktober 2018), BTPN03ACN2 (27 Oktober 2018).   || IBPA Benchmark Rates (13/11/2018) :FR0075 (19.52 Yr) - Yield 8.6175% Price 89.5329% --  FR0063 (4.50 Yr) - Yield 8.0275% Price 91.0643% --  FR0064 (9.51 Yr) - Yield 8.1216% Price 86.9500% --  FR0065 (14.51 Yr) - Yield 8.3712% Price 85.4883% --  

Ditulis Oleh : Grace Olivia, Sumber : https://investasi.kontan.co.id

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menurunkan peringkat PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) dari sebelumnya idA- menjadi idBBB+. Selain itu, Pefindo juga menurunkan rating beberapa surat utang PT RNI.

Pefindo, dalam keterangan resminya, Rabu (5/9), menyatakan juga telah menurunkan rating untuk surat utang jangka menengah atawa Medium Term Notes (MTN) I Tahun 2017 and MTN II Tahun milik PT RNI 2017 menjadi idBBB+, dari sebelumnya idA-. Selain itu, Sukuk Ijarah I Tahun 2017 juga diturunkan ratingnya menjadi idBBB+(sy), dari sebelumnya idA-(sy).

Pefindo menyebut penurunan peringkat mencerminkan struktur permodalan PT RNI yang dianggap menjadi lebih agresif dan melemahnya proteksi arus kas. Ini menyusul rencana PT RNI untuk menambah utang signifikan dalam waktu dekat, sementara kinerja beberapa anak perusahaan belum membaik seperti yang diharapkan.

Kendati begitu, Pefindo mengubah outlook terhadap perusahaan dari peringkat "negatif" menjadi "stabil". Sebagai perusahaan milik negara, PT RNI dianggap masih mendapat dukungan dari pemegang saham yang jelas, memiliki bisnis yang terdiversifikasi, dan potensi sinergi di antara anak usaha dengan perkiraan arus kas yang lebih tinggi dalam jangka menengah.

Namun, peringkat dibatasi oleh struktur permodalannya yang lebih agresif, akses tidak langsung ke arus kas operasi anak perusahaannya, dan risiko inheren terkait dengan bisnis pengembangan perkebunan dan properti.

Peringkat akan dinaikkan jika RNI secara signifikan meningkatkan struktur permodalannya secara berkelanjutan dengan mengurangi secara material utangnya, meningkatkan profil bisnis dan keuangan anak perusahaannya secara berkelanjutan, didukung oleh keberhasilan dalam pengembangan bisnis anak perusahaannya. Peringkat juga akan dinaikkan jika mengurangi ketergantungan pada dividen dari anak perusahaan dengan menghasilkan arus kas yang signifikan dari bisnisnya sendiri.

Sebaliknya, peringkat terhadap PT RNI berisiko makin diturunkan jika utang perusahaan lebih besar dari yang diproyeksikan dan harga komoditas terus turun secara signifikan sehingga memengaruhi arus kas anak usaha dan PT RNI sendiri. Kegagalan menghasilkan pendapatan atau pendapatan yang lebih rendah dari yang diharapkan dari ekspansi anak perusahaan juga dapat memberikan tekanan pada peringkat, karena beberapa ekspansi dibiayai oleh utang. Peringkat juga dapat diturunkan jika aliran arus kas melemah karena memburuknya kualitas kredit anak-anak perusahaannya.

Sekadar informasi, RNI adalah perusahaan holding non-operasional milik negara dengan 12 anak usaha. Perusahaan ini bergerak dalam industri agro dengan perkebunan gula, minyak sawit mentah (CPO), karet, dan teh. Juga bisnis farmasi dan peralatan medias, perdagangan dan distribusi, serta properti. Tahun lalu, pendapatan konsolidasi PT RNI dikontribusikan paling besar dari bisnis farmasi 36,5%, agro industri 34,2%, dan perdagangan 29,3%.

Tags:
Copyright © 2009 PT Penilai Harga Efek Indonesia. All rights reserved. Disclaimer