Beranda | Peta Situs | FAQ | Tautan | Kamus | Hubungi Kami | Karir
  Search
I C B I
Indonesia Composite Bond Index
240.1755
Previous Change Change (%)
240.1821
0.0066
0.00
Jakarta, 20 Januari 2019
| Januari 2019 ||New Issuance| Mandiri Tunas Finance, PT (08 Januari 2019), Tridomain Performance Materials Tbk, PT (08 Januari 2019), Bank UOB Indonesia, PT (09 Januari 2019) |Matured | SPN12190104 (04 Januari 2019), SPN03190110 (10 Januari 2019), SPN-S 11012019 (11 Januari 2019), SPN03190124 (24 Januari 2019), PBS010 (25 Januari 2019), SPN12190131 (31 Januari 2019).   || IBPA Benchmark Rates (18/1/2019) :FR0077 (5.33 Yr) - Yield 7.9627% Price 100.6750% --  FR0078 (10.33 Yr) - Yield 8.0988% Price 101.0255% --  FR0079 (20.25 Yr) - Yield 8.5461% Price 98.3444% --  FR0068 (15.16 Yr) - Yield 8.5277% Price 98.6960% --  

Sentimen Global Tekan Kinerja Pasar Obligasi Indonesia

Indeks return didominasi pelemahan

Pada pekan ketiga Juni, kinerja return pasar obligasi ditutup negatif. Indonesia Composite Bond Index (ICBI) turun sebesar –1,10%wow ke level 236,3447. Pelemahan turut dicatatkan oleh INDOBeXG-Total Return yakni sebesar –1,22%wow ke level 232,4808 dan INDOBeXC-Total Return sebesar –0,39%wow ke level 253,7151. Secara tahun berjalan, hanya indeks korporasi yang sanggup mencatat positive return yakni sebesar +0,26%ytd, sedangkan untuk kedua indeks lainnya mencatat negative return masing-masing  sebesar: –2,73%ytd (komposit) dan –3,21%ytd (pemerintah).

 

Sentimen eksternal pada pekan ketiga Juni

Ditengah minimnya sentimen dari domestik seiring libur panjang, pelaku pasar  dihadapkan pada beberapa sentimen eksternal yang menekan performa pasar yakni:

· Kenaikan Fed Funds Rate yang kedua di tahun ini ke level 1,75% - 2,00% dengan  potensi lebih agresif

· Kembali tingginya tensi “ancam-mengancam” tarif bea masuk antara AS-China bahkan antara AS-Uni Eropa yang berpotensi mengganggu stabilitas ekonomi global

· Penguatan nilai US Dollar terhadap beberapa mata uang global yang juga berdampak pada melemahnya nilai Rupiah secara signifikan

· Pidato Jerome Powell yang bernada hawkish terkait kenaikan suku bunga acuan secara gradual mengikuti perkembangan tenaga kerja dan laju inflasi..

 

 

 

Weekly Report, 21 - 22 Juni 2018

Yield obligasi pemerintah dan korporasi kompak bearish

Kurva IBPA-IGSYC (IBPA-Indonesia Government Securities Yield Curve) pekan ini bergerak bearish dengan rata-rata yield seluruh tenor (1-30tahun) naik sebesar +15,45bps wow. Kenaikan rata-rata yield terbesar dicatatkan oleh tenor menengah      (5-7tahun) yakni +30,56bps wow. Kenaikan yield kemudian diikuti secara berturut-turut oleh tenor pendek (<5tahun) yakni +24,64bps wow dan tenor panjang (>7tahun) yakni sebesar +11,88bps wow.

 

Yield obligasi negara dan korporasi meningkat

Kurva IBPA-IGSYC (IBPA-Indonesia Government Securities Yield Curve) pekan ini bergerak bearish dengan rata-rata yield seluruh tenor (1-30tahun) naik sebesar +15,79bps wow. Kenaikan rata-rata yield terbesar dicatatkan oleh tenor menengah (5-7tahun) yakni +27,11bps wow. Kenaikan yield kemudian diikuti secara berturut-turut oleh tenor panjang (>7tahun) sebesar +14,65bps wow dan tenor pendek (<5tahun) sebesar +13,83bps wow.

 

Harga seluruh seri terkoreksi, return sukuk negara turun –0,45%wow

Performa pasar obligasi syariah turut melemah yang tercermin dari Indonesia Government Sukuk Index-Total Return (IGSIX-TR) pekan ini yang turun sebesar –0,45%wow ke level 215,5789 dari level 216,5576 pada penutupan perdagangan 8 Juni. Penurunan indeks total return tersebut didorong oleh pergerakan harga seri sukuk negara yang seluruhnya terkoreksi. Kelompok seri IFR mencatatkan penurunan rata-rata harga terbesar hingga –106,50bps wow. Untuk rata-rata harga kelompok seri PBS dan SR masing-masing melemah sebesar –83,79bps wow dan –16,22bps wow.

 

Rata-rata transaksi harian SUN meningkat

Rata-rata volume perdagangan harian obligasi turun –1,45%wow dari Rp14,62tn/hari menjadi Rp14,41tn/hari. Sedangkan rata-rata frekuensi perdagangan harian meningkat sebesar +11,73%wow dari 601 transaksi/hari menjadi 672 transaksi/hari.

To see more detail and complete reports on IBPA Research, please access our subscribed service:

 

 

 

Tags:
Copyright © 2009 PT Penilai Harga Efek Indonesia. All rights reserved. Disclaimer