Beranda | Peta Situs | FAQ | Tautan | Kamus | Hubungi Kami | Karir
  Search
I C B I
Indonesia Composite Bond Index
234.3633
Previous Change Change (%)
234.4256
0.0623
0.03
Jakarta, 18 Agustus 2018
Due to Independence Day of The Republic of Indonesia, IBPA will be closed on 17 August 2018. IBPA will resume its operational activities on 20 August 2018. During the holiday, IBPA website, BIPS and TheNewBIPS will remain accessible. Sehubungan dengan libur Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, IBPA tidak beroperasi pada tanggal 17 Agustus 2018. IBPA akan kembali beroperasi pada tanggal 20 Agustus 2018. Selama libur, website IBPA, BIPS dan TheNewBIPS tetap dapat diakses. .|| Agustus 2018 ||New Issuance| Sarana Multigriya Finansial (Persero), PT (14 Agustus 2018) |Matured | SPN-S 07082018 (07 Agustus 2018), SPN12180809 (09 Agustus 2018), FR0038 (15 Agustus 2018), IFR0002 (15 Agustus 2018), SPN03180823 (23 Agustus 2018), VR0028 (25 Agustus 2018), ADMF03BCN2 (25 Agustus 2018)   || IBPA Benchmark Rates (16/8/2018) :FR0075 (19.76 Yr) - Yield 8.4142% Price 91.2500% --  FR0063 (4.75 Yr) - Yield 7.7809% Price 91.5640% --  FR0064 (9.75 Yr) - Yield 7.9000% Price 88.0750% --  FR0065 (14.76 Yr) - Yield 8.3214% Price 85.7232% --  

Ditulis Oleh : Danielisa Putriadita, Sumber : http://investasi.kontan.co.id

Jumlah penawaran yang masuk dalam lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau sukuk negara, Selasa (10/10) sebesar Rp 17,32 triliun. Jumlah ini lebih rendah dari lelang sukuk Selasa (26/9) yang sebesar Rp 26,4 triliun.

Analis Obligasi BNI Sekuritas Ariawan mengatakan, jumlah penawaran menurun karena dalam beberapa hari terakhir pasar obligasi memang sedang tertekan sentimen global. "Yang mempengaruhi lebih ke tekanan eksternal seperti ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed dan pelaku pasar masih cenderung wait and see," kata Ariawan, Selasa (10/10).

Tak heran di pasar sekunder transaksi relatif tidak seramai dibanding beberapa hari lalu, ketika yield turun cukup signifikan.

Namun, meski jumlah penawaran menurun, Ariawan masih menganggap hasil lelang sukuk hari ini berlangsung sukses. Indikator sukses lelang kali ini adalah pemerintah tetap memenangkan nominal yang sama seperti lelang dua pekan lalu yaitu sebesar Rp 7 triliun.

"Penawaran dari investor bagus, imbal hasil yang diminta tidak terlalu tinggi makanya pemerintah juga bisa terbitkan surat utang bahkan di atas target indikatif sebesar Rp 5 triliun," kata Ariawan.

Menurutnya, hasil lelang kali ini merupakan sinyal positif bagi pasar obligasi. "Di tengah yield dalam beberapa hari terakhir cenderung naik, tapi di sisi lain justru demand dari investor masih cukup tinggi," kata Ariawan.

Secara umum, Ariawan menyimpulkan bid (permintaan beli) lelang sukuk hari ini masih di atas rata-rata bid lelang sejak awal tahun yang berada di sekitar Rp 16,5 triliun.

Ariawan memproyeksikan lelang sukuk ke depan masih positif. Sentimen yang mendukung datang dari prospek ekonomi domestik yang baik serta inflasi yang terjaga. Hal ini membuat imbal hasil sukuk masih akan menarik bagi investor.

Apalagi imbal hasil surat utang Indonesia masih lebih tinggi dari imbal hasil surat utang negara tetangga. Hal ini semakin menambah ketertarikan baik investor asing maupun domestik untuk mengoleksi surat utang Indonesia.

Tags:
Copyright © 2009 PT Penilai Harga Efek Indonesia. All rights reserved. Disclaimer